EKONOMI KOPERASI

SOFTSKILL EKONOMI KOPERASI

 

 
   

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Disusun oleh

Nama         : Dede Syafriawan

NPM                    : 11212781

Kelas          : 2EA21

 

Jurusan Ekonomi Manajemen

Universitas Gunadarma

2013 

 

 

 

KATA PENGANTAR

 

Puji syukur saya panjatkan kehadirat Allah SWT Tuhan Yang Maha Esa, yang kiranya patut penulis ucapkan, karna atas berkat rahmat hidayah-Nya saya dapat menyelsaikan makalah ini. Dalam makalah ini saya menjelaskan mengenai ekonomi koperasi. Makalah ini dibuat dalam rangka memperdalam matakuliah softskill ekonomi koperasi.

Saya menyadari, dalam makalah ini masih banayak kesalahan dan kekurangan. Hal ini disebabkan terbatasnya kemampuan, penegetahuan dan pengalamaan yang saya miliki.

Oleh karna itu saya mengharapkan kritik dan saran. Demi perbaikan dan kesempurnaan makalah ini di waktu yang akan datang semoga makalahh ini dapat bermanfaat bagi yang membacanya.

Bekasi, 24 Oktober 2013

Penyusun

 

Dede Syafriawan

 

 

DAFTAR ISI

 

Kata Pengantar…………………………………………………………………………………….. i

Daftar Isi………………………………………………………………………………………………. ii

Pendahuluan………………………………………………………………………………………… iv

BAB I   Konsep, AlirandanSejarahKoperasi

  1. Konsep Koperasi………………………………………………………………………………. 1
    1. Konsep Koperasi Barat……………………………………………………………….. 1
    2. Konsep Koperasi Sosialis……………………………………………………………. 2
    3. Konsep Koperasi Negara Berkembang………………………………………….. 2
  2. Latar Belakang Timbulnya Aliran Koperasi…………………………………………. 3
  3. Sejarah Perkembangan Koperasi…………………………………………………………. 4
    1. Sejarah Lahirnya Koperasi…………………………………………………………… 4
    2. Sejarah Perkembangan Koperasi di Indonesia……………………………….. 5

BAB II   PengertiandanPrinsip-prinsipKoperasi

  1. Pengertian Koperasi………………………………………………………………………….. 7
    1. Definisi ILO……………………………………………………………………………… 7
    2. DefinisiArifinalChaniago……………………………………………………………. 8
    3. Definisi P.J.V. Dooren……………………………………………………………….. 8
    4. DefinisiHatta…………………………………………………………………………….. 8
    5. DefinisiMunkner………………………………………………………………………… 8
    6. Definisi UU No. 25/1992……………………………………………………………. 8
  2. Tujuan Koperasi……………………………………………………………………………….. 9
  3. Prinsip-Prinsip Koperasi…………………………………………………………………….. 9
    1. Prinsip Munkner………………………………………………………………………… 9
    2. PrinsipRochdale…………………………………………………………………………. 9
    3. PrinsipRaiffeisen……………………………………………………………………….. 10
    4. Prinsip Herman Schulze………………………………………………………………. 10
    5. Prinsip ICA……………………………………………………………………………….. 11
    6. Prinsip-prinsip Koperasi Indonesia……………………………………………….. 11

BAB III   OrganisasidanManajemen

  1. Bentuk Organisasi…………………………………………………………………………….. 12
    1. Menurut Hanel…………………………………………………………………………… 12
    2. Menurut Ropke………………………………………………………………………….. 12
    3. Bentuk Organisasi di Indonesia…………………………………………………… 12
  2. Hirarki Tanggung Jawab……………………………………………………………………. 12
    1. Pola Manajemen………………………………………………………………………………. 13

BAB IV   TujuandanFungsiKoperasi

  1. Pengertian Badan Usaha……………………………………………………………………. 14
  2. Koperasi Sebagai Badan Usaha………………………………………………………….. 14
  3. Tujuan dan Nilai Koperasi…………………………………………………………………. 14
  4. Mendefinisikan Tujuan Perusahaan Koperasi……………………………………….. 14
  5. Keterbatasan Teori Perusahaan…………………………………………………………… 14
  6. Teori Laba……………………………………………………………………………………….. 15
  7. Fungsi Laba…………………………………………………………………………………….. 15
  8. Kegiatan Usaha Koperasi………………………………………………………………….. 15

BAB V   SisaHasil Usaha

  1. Pengertian SHU……………………………………………………………………………….. 17
  2. Rumus Pembagian SHU……………………………………………………………………. 18
  3. Prinsip-prinsip Pembagian SHU…………………………………………………………. 19
  4. Pembagian SHU per-anggota…………………………………………………………….. 19

BAB VI   Pola Manajemen Koperasi

  1. Pengertian Manajemen dan Perangkat Organisasi…………………………………. 20
    1. Pengertian Manajemen………………………………………………………………… 20
    2. Pengertian Koperasi……………………………………………………………………. 20
    3. Pengertian Manajemen Koperasi…………………………………………………… 20
  2. Rapat Anggota…………………………………………………………………………………. 21
  3. Pengurus Koperasi……………………………………………………………………………. 21
  4. Pengawas………………………………………………………………………………………… 21
  5. Manajer…………………………………………………………………………………………… 22
  6. Pendekatan Sistem pada Koperasi………………………………………………………. 22

BAB VII JenisdanBentukKoperasi

  1. Jenis Koperasi………………………………………………………………………………….. 23
    1. Menurut PP No. 60/1959……………………………………………………………. 23
    2. Menurut Teori Klasik…………………………………………………………………. 23
  2. Ketentuan Penjenisan Koperasi sesuai UU No. 12 / 1967………………………. 23
  3. Bentuk Koperasi………………………………………………………………………………. 24
    1. Sesuai PP No. 60/1959………………………………………………………………. 25
    2. Sesuai Wilayah Administrasi Pemerintah……………………………………… 25
    3. Koperasi Primer dan Sekunder……………………………………………………. 25

BAB VIII PermodalanKoperasi

  1. Arti Modal Koperasi…………………………………………………………………………. 26
  2. Sumber Modal…………………………………………………………………………………. 26
    1. Menurut UU No 12 / 1967…………………………………………………………. 26
    2. Menurut UU No. 25 / 1992………………………………………………………… 27
  3. Distribusi Cadangan Koperasi……………………………………………………………. 27

 

BAB IX EvaluasiKeberhasilanKoperasiDilihatdariSisiAnggota

  1. Efek-Efek Ekonomis Koperasi…………………………………………………………… 28
  2. Efek Harga dan Efek Biaya……………………………………………………………….. 28
  3. Analisis Hubungan Efek Ekonomis dengan Keberhasilan Koperasi………… 30
  4. Penyajian dan Analisis Neraca Pelayanan……………………………………………. 30

BAB X EvaluasiKeberhasilanKoperasiDilihat Dari Sisi Perusahaan

  1. EfisiensiPerusahaan Koperasi…………………………………………………………….. 31
  2. EfektivitasKoperasi………………………………………………………………………….. 31
  3. Produktivitas Koperasi……………………………………………………………………… 31
  4. Analisis Laporan Koperasi…………………………………………………………………. 31

BAB XI PerananKoperasi

  1. Peranan Koperasi di berbagai keadaan persaingan………………………………… 32
    1. Di Pasar Persaingan Sempurna……………………………………………………. 32
    2. Di Pasar Monopolistik……………………………………………………………….. 32
    3. Di Pasar Monopsoni…………………………………………………………………… 33
    4. Di Pasar Oligopoli……………………………………………………………………… 33

BAB XII Pembangunan Koperasi

  1. Pembangunan Koperasi di Negara Berkembang…………………………………… 34

Kesimpulan…………………………………………………………………………………………… 37

DaftarPustaka…………………………………………………………………………..43

 

 

 

 

PENDAHULUAN

  1. Konsep Sebuah Koperasi

Munkner dari University of Marburg, Jerman, koperasi dibedakan atas dua konsep: konsep koperasi barat dan konsep koperasi sosialis.

 

  1. Konsep Koperasi Barat

Di sini dinyatakan bahwa koperasi merupakan organisasi swasta, yang dibentuk secara sukarela oleh orang-orang yang mempunyai kesamaan kepentingan, dengan maksud mengurusi kepentingan para anggotanya serta menciptakan keuntungan timbal balik bagi anggota koperasi maupun perusahaan koperasi. Persamaan kepentingan tersebut bisa berasal dari perorangan atau kelompok. Kepentingan bersama suatu kelompok keluarga atau kelompok kerabat dapat diarahkan untuk membentuk atau masuk menjadi anggota koperasi.
Jika dinyatakan secara negatif, maka koperasi dalam pengertian tersebut dapat dikatakan sebagai “organisasi bagi egoisme kelompok”. Namun demikian, unsur egoistik ini diimbangi dengan unsur positif sebagai berikut :

  1. Keinginan individual dapat dipuaskan dengan cara bekerjasama antar sesama anggota, dengan saling menguntungkan.
  2. Setiap individu dengan tujuan yang sama dapat berpartisipasi untuk mendapatkan keuntungan dan menanggung risiko bersama.
  3. Hasil berupa keuntungan didistribusikan kepada anggota sesuai dengan metode yang telah disepakati.
  4. Keuntungan yang belum didistribusikan akan dimasukkan sebagai cadangan koperasi.

Dampak langsung koperasi terhadap anggotanya adalah :

  1. Promosi kegiatan ekonomi anggota.
  2. Pengembangan usaha perusahaan koperasi dalam hal investasi, formasi permodalan, pengembangan sumber daya manusia (SDM), pengembangan keahlian untuk bertindak sebagai wirausahawan, dan kerja sama antar koperasi secara horizontal dan vertikal.

Dampak tidak langsung koperasi terhadap anggota hanya dapat dicapai, bila dampak langsungnya sudah diraih. Dampak koperasi secara tidak langsung adalah sebagai berikut :

  1. Pengembangan sosial ekonomi sejumlah produsen skala kecil maupun pelanggan.
  2. Mengembangkan inovasi pada perusahaan skala kecil, misalnya inovasi teknik dan metode produksi.
  3. Memberikan distribusi pendapatan yang lebih seimbang dengan pemberian harga yang wajar antara produsen dengan pelanggan, serta pemberian kesempatan yang sama pada koperasi dan perusahaan kecil.

 

  1. Konsep Koperasi Sosialis

Konsep koperasi sosialis menyatakan bahwa koperasi direncanakan dan dikendalikan oleh pemerintah, dan dibentuk dengan tujuan merasionalkan produksi, untuk menunjang perencanaan nasional.

Peran penting lain koperasi ialah sebagai wahana untuk mewujudkan kepemilikan kolektif sarana produksi dan untuk mencapai tujuan sosial politik. Menurut konsep ini, koperasi tidak berdiri sendiri tetapi merupakan subsistem dari sistem sosialisme untuk mencapai tujuan-tujuan sistem sosialis-komunis.

  1. Konsep Koperasi Negara Berkembang

Walaupun masih mengacu kepada kedua konsep tersebut, namun dengan ciri tersendiri, yaitu dominasi campur tangan pemerintah dalam pembinaan dan pengembangannya. Sehingga, pengembangan koperasi di negara berkembang seperti di Indonesia dengan top down approachpada awal pembangunannya dapat diterima, sepanjang polanya selalu disesuaikan dengan perkembangan pembangunan di negara tersebut. Dengan kata lain, penerapan pola top downharus diubah secara bertahap menjadi bottom up approach.

 

 

KESIMPULAN

 

  1. 1.      BAB I

Konsepkoperasiterdiridari 3 (tiga) konsep, yaitu:

  1. Konsep koperasi barat
  2. Konsep koperasi sosialis
  3. Konsep koperasi negara berkembang

Pekembangan koperasi di Indonesia yaitu pada tahun 1895 di Leuwiliang didirikan pertama kali koperasi di Indonesia.1920 diadakan Cooperative Commissie yang diketuaioleh Dr. JH.BoekesebagaiAdviseurvoorVolks-credietwezen.  Komisiinidiberitugasuntukmenyelidikiapakahkoperasibermanfaat di Indonesia. Pada tanggal 12 Juli 1947, diselenggarakankongresgerakankoperasi se Jawa yang pertama di Tasikmalaya. Kemudian dibuat peraturanpemerintah No.9 tahun 1995 tentangkegiatan Usaha SimpanPinjamdanKoperasi.

 

  1. 2.        BAB  II

Koperasiadalahbadanusaha yang beranggotakan orang ataubadanhukum yang berlandaskanpadaasaskekeluargaandandemokrasiekonomi. Menurut ILO (International Labour Organization) koperasi yaitu perkumpulanataupenggabungan orang orangdengan  kesukarelaanuntuktujuanekonomi yang ingin di capai. koperasi di sinidibentuksecarademokratisdengankontribusi yang adilterhadapmodal yang di butuhkandanmajutidaknyakoperasimenjaditanggungjawabanggotakoperasisendiri. Sedangkan menurut UU No. 25/1992 koperasi adalah badanusaha yang beranggotakan orang-seorangataubadanhukumkoperasi, denganmelandaskankegiataannyaberdasarkanprinsipkoperasisekaligussebagaigerakanekonomirakyat yang berdasaratasazaskekeluargaan.

Sesuaidengan UU No. 25/1992 Pasal 3koperasibertujuanmemajukankesejahteraananggotapadakhususnyadanmasyarakatpadaumumnya, sertaikutmembanguntatananperekonomiannasionaldalamrangkamewujudkanmasyarakat yang maju, adildanmakmurberlandaskanPancasiladan UUD 1945.

 

  1. 3.        BAB III

Bentuk organisasi di Indonesia, yaitu:

  1. Pengurus

Tugasnya yaitu mengelola koperasi dan usahanya, menyelenggarakan rapat anggota, mengajukan laporan keuangan & pertanggung jawaban, dan lain-lain.

  1. Pengelola

Tugasnya yaitu untukmengembangkanusahadenganefisien&profesional, dan hubungannya dengan pengurus bersifat kontrak kerja.

  1. Pengawas

Perangkatorganisasi yang dipilihdarianggotadandiberimandatuntukmelakukanpengawasanterhadapjalannyaorganisasi&usahakoperasi.Menurut UU 25 Th. 1992 pasal 39 pengawas bertugas untukmelakukanpengawasankebijakandanpengelolaankoperasi.

Definisi Manajemen menurut Stoner adalah suatu proses perencanaan, pengorganisasian, pengarahan, dan pengawasan usaha-usaha para anggota organisasi dan penggunaan sumberdaya-sumberdaya organisasi lainnya agar mencapai tujuan organisasi yang telah ditetapkan.

 

4.        BAB IV

Badan usaha adalah kesatuan yuridis (hukum), teknis, dan ekonomis yang bertujuan mencari laba atau keuntungan.Menurut UU No.25 tahun 1992, Koperasi adalah badan usaha.Sebagai badan usaha, koperasi tetap tunduk terhadap kaidah kaidah perusahaan dan prinsip prinsip ekonomi yang berlaku.Prof William F. Glueck (1984)menjelaskan 4 alasanmengapaperusahaanharusmempunyaitujuan.

  • Tujuanmembantumendefinisikanorganisasidalamlingkungannya
  • Tujuanmembantumengkoordinasikeputusandanpengambilankeputusan
  • Tujuanmenyediakannormauntukmenilaipelaksanaaprestasiorganisasi
  • Tujuanmerupakansasaran yang lebih nyatadaripadapernyataanmisi

Tujuankoperasisebagaiperusahaanataubadanusahatidaklahsemata-sematahanyapadaorientasilaba (profit oriented), melainkanjugapadaorientasimanfaat (benefit oriented).DalamperusahaankoperasilabadisebutSisaHasil Usaha (SHU).Menurutteorilaba, tingkatkeuntunganpadasetiapperusahaanbiasanyaberbedapadasetiapjenisindustri.

 

  1. 5.        BAB V

Pengertian Sisa Hasil Usaha (SHU) menurutpasal 45 ayat (1) UU No. 25/1992, yaitu:

  • SisaHasil Usaha Koperasimerupakanpendapatankoperasi yang diperolehdalamsatutahunbukudikurangibiaya, penyusutandankewajibanlainnyatermasukpajakdalamtahunbuku yang bersangkutan.
  • Besarnya SHU yang diterimaolehsetiapanggotaakanberbeda, tergantungbesarnyapartisipasi modal dantransaksianggotaterhadappembentukanpendapatankoperasi.
  • Semakinbesartransaksi (usahadan modal) anggotadengankoperasinya, makasemakinbesar SHU yang akanditerima.

Menurut UU No. 25/1992 pasal 5 ayat 1 mengatakanbahwa “Pembagian SHU kepadaanggotadilakukantidaksemata-mataberdasarkanmodal yang dimilikiseseorangdalamkoperasi, tetapijugaberdasarkanperimbanganjasausahaanggotaterhadapkoperasi.Ketentuaninimerupakanperwujudankekeluargaandankeadilan.”

Prinsip-prinsipPembagian SHU:

  • SHU yang dibagiadalah yang bersumberdarianggota.
  • SHU anggotaadalahjasadari modal dantransaksiusaha yang dilakukananggotasendiri.
  • Pembagian SHU anggotadilakukansecaratransparan.
  • SHU anggotadibayarsecaratunai

 

  1. 6.        BAB VI

Menurut UU No. 25/1992 yang termasukPerangkatOrganisasiKoperasiadalah:

  1. Rapatanggota

Rapatanggotaadalahtempat di manasuara-suaraanggotaberkumpuldanhanyadiadakanpadawaktu-waktutertentu.Setiapanggotakoperasimempunyaihakdankewajiban yang sama. Seoranganggotaberhakmenghadirirapatanggotadanmemberikansuaradalamrapatanggotasertamengemukakanpendapatdan saran kepadapengurusbaik di luarmaupun di dalamrapatanggota.

  1. Pengurus

Penguruskoperasiadalah orang-orang yang bekerja di garisdepan,merekaadalahotakdarigerakankoperasidanmerupakansalahsatufaktor yang menentukanberhasiltidaknyasuatukoperasi. Tugasdankewajibanpenguruskoperasiadalahmemimpinorganisasidanusahakoperasisertamewakilinya di mukadan di luarpengadilansesuaidengankeputusan-keputusanrapatanggota.

  1. Pengawas

Tugaspengawasadalahmelakukanpemeriksaanterhadaptatakehidupankoperasi, termasukorganisasi, usaha-usahadanpelaksanaankebijaksanaanpengurus, sertamembuatlaporantertulistentangpemeriksaan.Pengawasbertindaksebagai orang-orang kepercayaananggotadalammenjagahartakekayaananggotadalamkoperasi.

 

  1. 7.        BAB VII

Jenis koperasi menurut PP No. 60/1959 yaitu koperasi desa, koperasi pertanian, koperasi pertenakan, koperasi perikanan, koperasi kerajinan, koperasi simpan pinjam, dan koperasi konsumsi. Bentukkoperasi yang disesuaikandenganwilayahadministrasipemerintahan(sesuaipp 60 tahun 1959), yaitu:

  • Di tiapdesaditumbuhkanKoperasiDesa
  • Di tiap Daerah  Tingkat II ditumbuhkanPusatKoperasi
  • Di tiap  Daerah Tingkat I ditumbuhkanGabunganKoperasi
  • Di Ibu Kota ditumbuhkanIndukKoperasi

Koperasi PrimermerupakanKoperasi yang anggota-anggotanyaterdiridari orang-orang. Sedangkan KoperasiSekundermerupakanKoperasi yang anggota-anggotanyaadalahorganisasikoperasi.

 

  1. 8.        BAB VIII

Modal merupakansejumlahdana yang akandigunakanuntukmelaksanakanusaha -usahaKoperasi. Sumber modal menurut UU No. 25 / 1992, yaitu:

  • Modalsendiri (equity capital), bersumberdarisimpananpokokanggota, simpananwajib, danacadangan, dandonasi/hibah.
  • Modal pinjaman (debt capital), bersumberdarianggota, koperasilainnya, bank ataulembagakeuanganlainnya, penerbitanobligasidansurathutanglainnya, sertasumber lain yang sah.

Pengertiandanacadanganmenurut UU No. 25/1992, adalahsejumlahuang yang diperolehdaripenyisihansisahasilusaha yang dimasukkanuntukmemupuk modal sendiridanuntukmenutupkerugiankoperasibiladiperlukan. SesuaiAnggaranDasar yang menunjukpada UU No. 12/1967 menentukanbahwa25 %dari SHU yang diperolehdariusahaanggotadisisihkanuntukCadangan , sedangkan SHU yang berasalbukandariusahaanggotasebesar60 %disisihkanuntukCadangan.

 

  1. 9.        BAB IX

Partisipasianggotamenentukankeberhasilankoperasi.Sedangkantingkatpartisipasianggotadipengaruhiolehbeberapafaktordiantaranya, Besarnyanilaimanfaatpelayanankoperasisecara utilitarian maupunnormatif.
Motivasi utilitarian sejalandengankemanfaatanekonomis.

Dalambadanusahakoperasi, laba (profit) bukanlahsatu-satunya yang dikejarolehmanajemen, melainkanjugaaspekpelayanan (benefit oriented).Ditinjaudarikonsepkoperasi, fungsilababagikoperasitergantungpadabesarkecilnyapartisipasiataupuntransaksianggotadengankoperasinya.Semakintinggipartisipasianggota, makaidealnyasemakintinggimanfaat yang diterimaolehanggota.

Ada duafaktorutama yang mengharuskankoperasimeningkatkanpelayanankepadaanggotanya.

  • Adanyatekananpersaingandariorganisasi lain (terutamaorganisasi non koperasi)
  • Perubahankebutuhanmanusiasebagaiakibatperubahanwaktudanperadaban. Perubahankebutuhaniniakanmenentukanpolakebutuhananggotadalammengkonsumsiproduk-produk yang di tawarkanolehkoperasi.

 

  1. 10.    BAB X

Efektivitasadalahpencapaian target output yang diukurdengancaramembandingkan output anggaranatauseharusnya (Oa), dengan output realisasiatausungguhnya (Os), jikaOs>Oa di sebutefektif.

Produktivitasadalahpencapaian target output (O) atas input yang digunakan (I), jika (O>1) di sebutproduktif.

Laporankeuangankoperasiselainmerupakanbagiandarisistempelaporankeuangankoperasi, jugamerupakanbagiandarilaporanpertanggungjawabanpengurustentangtatakehidupankoperasi.Dilihatdarifungsimanajemen, laporankeuangansekaligusdapatdijadikansebagaisalahsatualatevaluasikemajuankoperasi.

 

  1. 11.    BAB XI

Ciri-ciriPasarPersainganSempurna :

  • Adanyapenjualdanpembeli yang sangatbanyak
  • Produk yang dijualperusahaanadalahsejenis (homogen)
  • Perusahaan bebasuntukmesukdankeluar
  • Para pembelidanpenjualmemilikiinformasi yang sempurna.

Ciri-ciri Pasar Monopolistik :

  • Banyak penjual atau pengusaha dari suatu produk yang beragam
  • Produk yang dihasilkan tidak homogen
  • Ada produk substitusinya
  • Keluar atau masuk ke industri relatif mudah
  • Harga produk tidak sama disemua pasar, tetapi berbeda-beda sesuai dengan keinginan penjualnya

Oligopoliadalah struktur pasar dimana hanya ada beberapa perusahaan (penjual) yang menguasai pasar. Dua strategi dasar untuk Koperasi dalam pasar oligopoli yaitu strategi hargadannonharga.

 

  1. 12.    BAB XII

Menurut A. Hanel (1989), tahapanpembangunankoperasi di Negara berkembangterbagimenjaditigatahap :

  • Tahap I: Pemerintahmendukungperintisanpembentukanorganisasikoperasi
  • Tahap II: Melepaskanketergantungankepada sponsor danpengawasanteknis, manajemendankeuangansecaralangsungdaripemerintahdanatauorganisasi yang dikendalikanolehpemerintah
  • Tahap III: Perkembangankoperasi sebagai organisasi koperasi yang mandiri.
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s